Thanking Day (Hari Terima Kasih)

[Ahad, 6 Mei 2012]

pasti teman2 pernah mengalami satu saat di mana semua orang jadi baik. sepertinya saya juga pernah, barusan. saat tak ada satu masalah yang terlewatkan dan langsung selesai di tempat. Alhamdulillaah. saya jadi tahu ternyata orang-orang tak dikenal pun bisa berbuat baik pada kita. :’) *mengharukan.

satu kalimat yang membuat saya menulis posting ini adalah “terima kasih..” *frasa mungkin ya. CMIIW. yang penting, ada beberapa cerita yang membuat saya merasa sangat beruntung hari ini.

CERITA 1

berawal dari PD-night yang telah berlangsung tadi malam. karena acaranya bertempat di Hutan Kota Babakan Siliwangi, jadi saya putuskan untuk menitipkan motor saya di parkiran Saraga. malam2 saya ke Saraga, berharap menemui bapak satpam yang mengijinkan niat saya ini. akhirnya dengan sedikit basa-basi saya ketemu bapaknya. “tring!” “ya dek taruh aja tuh di sana bawah tribun ijo, di yang terang tapi..”. “terimakasih pak..” 😀 mission successful.

CERITA 2

pagi pun menjelang. acara PD-night semaleman telah usai. sudah beres2 dan tinggal pulang. akhirnya saya menuju parkiran saraga untuk mengambil motor yang semalam saya titipkan. tiba-tiba . . .

“jglek . . jglek . . ”

lho, tidak nyala. saya ulang berkali2 tetap tidak nyala sedikitpun. saya mencoba tetap tenang. “waduh, kayaknya mogok.” oke, daripada saya mengganggu pengguna motor lain yang mau parkir, lebih baik saya bawa keluar tribun dulu motornya. saya ulang lagi, dan motor saya tetap tidak ‘bangun’. tiba-tiba pak tukang parkir yang sedang bertugas memanggil. “businya itu dek..”. saya langsung menoleh. “oh, iya ya pak? saya kurang tahu sih pak.”

sambil tetap bergerak2 mengatur orang parkir motor dan mobil, bapaknya bilang: “di motor saya ada satu dek, sok aja diambil, ga dikunci kok joknya, kebetulan motornya sama, Grand.” saya berpikir sejenak. . . Allaahu akbar, pertolongan Allah memang tidak kemana. tanpa piki lebih panjang lagi, saya coba cari motor bapaknya dan melaksanakan instruksi. dapatlah 1 buah busi dan beberapa perkakas sederhana. “ini pak?” “ya, sok aja coba diganti sama punya saya..”. dengan baiknya bapak itu mengajari saya cara mengganti busi. setelah busi dipasang, “grengg… grengg… ” wah, nyala! saya teruskan saja memanasi mesinnya. “pak, ini saya ganti ya, pak?” bapaknya malah gamau. “udah, bawa aja dek..” dengan senyum dan sedikit mengangguk meyakinkan saya untuk membawanya. “nanti beli lagi yang baru buat cadangan”, lanjutnya. saya pun membalasnya dengan senyuman bahagia dan terima kasih. “oh, iya pak. maaf saya kurang paham hal beginian. terima kasih banyak, pak.” 🙂

semoga Allah yang membalas kebaikan budi bapak. akhirnya motor saya pun bisa jalan lagi, menuju gerbang saraga untuk keluar.

CERITA 3

tidak semudah itu keluar dari saraga ternyata. unfortunately.. ternyata karcisnya ilang. *nooooo… dan penjaga parkirnya yang pagi2 galak sekali. maklum lah ya, hari minggu gitu, saat semua orang berbondong2 mau olahraga di saraga, tiba2 ada anak ingusan ngambil motor pagi2 gapake karcis. percaya begitu aja? tidak. bapaknya terus mendesak, hingga akhirnya saya panggil pak satpam yang saya titipi tadi malam. eh, ternyata ga ada. yaudah, saya terus memaksa bapaknya untuk percaya. dan “bla.. bla.. bla.. “, “tring!”, “yaudah, sana, lain kali jangan ilang karcisnya, kalo ada pengunjung keilangan motor gimana?”. “wah.. terima kasih, pak..” Alhamdulillah, akhirnya bisa menjauh dari bapak2 galak tadi. ini juga jadi pelajaran buat saya biar tidak sembrono dalam menyimpan sesuatu.

CERITA 4

iseng2. saya ge gasibu. pasar tumpah tiap hari Ahad (pagi-siang doang bukanya) di depan gedung sate. wiiih, asli beneran macet. saya ke sini hampir ga punya niat apa2, eh tiba2 pas masuk ke dalem, ada keinginan untuk beli buah, jambu biji tepatnya. sudah lama ga makan buah. 😀

saya ketemu bapak2 penjual jambu biji yang baik hati. ternyata sekilonya 3rb aja. Yes, mantap lah. uang saya tinggal 7 ribu. dikurangi 3rb jadi 4 ribu. sipp lah, deal. pas pulang liat orang jualan susu. yang buatan KPBS Pengalengan. saya penasaran kan, calon insinyur Teknik Kimia bidang Teknologi Pangan harus merasakan produk pangan milik negeri. akhirnya saya beli, 3 ribuan juga. okelah, emang baru pertama dan sangat pengin, jadi deal. tinggal 1 ribu. pas buat parkir.

yang ini emang gara2 saya yang sok tahu. ternyata biaya parkirnya tuh 2 ribu. inna lillaahi. ga ada uang lain, lagi. bingung kan, akhirnya saya jujur, bagaimana tidak, sudah ga ada jalan keluar lagi. HIMATEK always Tells The Truth. “Pak saya cuma punya seribu nih pak, saya kira cuma seribu, gimana pak?” saya sih optimis bapaknya bakal baik hati. eh.. beneran, “yaudah gapapa atuh dek, santai aja..” kurang lebih begitu lah. Alhamdulillaah.. “Terimakasih banyak pak..”

masih ada rangkaian cerita lagi sebenarnya, mau ditulis semua, kebanyakan, hehe.

pelajaran yang saya dapat hari ini adalah, berhusnuzhzhon lah sama orang, jangan gampang suuzhzhon. karena kebaikan seseorang itu tidak bisa dilihat dari penampilan luar saja, tapi lebih dari itu, hatinya. sedangkan kita tidak tahu apa isi hati orang-orang di sekitar kita. dengan suuzhzhon artinya kita sudah mencap orang itu jelek, padahal kita juga belum tentu lebih baik dari dia. betul?

sekian saja, semoga menghibur, dan bermanfaat. (hbb)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s